KEMBARA MENCARI REDHA ILAHI : PROLOGUE

Assalamualaikum wbt dan Salam Sejahtera,




Alhamdulillah malam ini diberikan kesempatan untuk mencoretkan kisah yang mempunyai tempat yang paling indah dalam diri ini. Kisah yang berlaku pada 1-12hb Disember 2018, dimana untuk pertama kalinya kaki ini menjejakkan kaki ke bumi anbiyaa.

Sejujurnya sehingga hari ini masih tidak percaya, impian yang ku dambakan telah pun menjadi kenyataan, Allahuakbar. 

Sungguh besar kuasa tuhan dan sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sudah pasti ada seribu satu cerita disebalik kisah #KembaraMencariRedhaIlahi dan aku ingin pahatkan segalanya disini sebagai kenang-kenangan serta peringatan untuk diri yang kadangkala alpa.

Mengimbau kenangan disana, air mata ini tak berhenti henti mengalir, air mata yang penuh dan sarat dengan kerinduan kepada Baitullah dan Rasulullah. Ya Allah semoga aku & kaum muslimin yang lain diizinkan untuk kembali dijemput untuk kerumahMu lagi dan lagi, InsyaAllah.

Apa yang pasti kembara ini sebenarnya bukan bermula dari 1hb Disember 2018 di saat kami berlepas ke Madinah dari Kuala Lumpur tetapi bagi diriku, kembara ini telah bermula sejak pertama kali aku tanam dan pasakkan niat dalam hati untuk menjadi tetamu Allah.

Yang pasti semuanya dengan Izin Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Sejujurnya sejak dulu tengok orang kesana teringin untuk kesana tetapi tak pernah betul betul niat dan berusaha untuk kesana. Mulut kata nak tapi hati tidak bersedia;

“Mana nak cari duit, banyak kot nak pakai, tua agaknya baru dapat pergi”

“Layakkah aku untuk kesana, surah pun tak hafal banyak”

Bila dah ada duit lain pulak cerita dan alasannya;

“Takut nak pergi , tak bersedia sebab rasa diri ini amat jahil”

“Anak kecil lagi”

“Kalau pergi nanti dah lah lama 2 minggu, haji lagi lah sebulan lebih, kerja semua ni macam mana? Leceh nak berebut cuti”

Astaghfirullahalazim 😭

Bila dah resign kerja sendiri, ada time freedom;

“Risau kedai ni macam mana, dah la baru bukak”

“Anak kecik lagi, kalau bawak naim dia tak behave nanti macam mana?”

Tapi itulah perancangan Allah tu cukup baik dan tepat pada masanya.

Sebenarnya kalau nak tunggu diri sendiri nak plan dan pergi, entah bila baru aku duduk sungguh sungguh dan focus plan. Alhamdulillah awal 2017, keluarga mertua memang dah berniat untuk bawa anak lelaki mereka (my husband & brother in law) pulak untuk ke tanah suci pada awal 2018.
Jadi sebagai isteri semestinya aku follow kemana sahaja suami ku pergi tapi hati ini ada sedikit gusar tentang duit dan persediaan tapi takpelah kita follow je InsyaAllah pasti ada jalan dan rezeki.

Oleh sebab itu juga pada awal 2017, finally I put it into visualization untuk menjejakkan kaki ke rumah Allah dan ziarah Rasulullah pada Jan 2018.




 Namun sejujurnya ketika ini, walaupun ia ada dalam vision board tetapi hati dan fikiranku banyak tertumpu untuk usaha untuk meletakkan jawatan dan kemudian membuka farmasi.

Alhamdulillah long story cut short, May 2017 untuk pertama kalinya business Shaklee ku hit target sales paling tinggi dan aku mula mencapai income 5 angka Bersama Shaklee , and masa ni lah lebih membuak buak rasa untuk resign dan get my time freedom bekerja dari rumah.

Finally, Ogos 2017 aku berani meletakkan jawatan dan melepaskan income tetap RM5000 + sebulan dan mula fulltime business dari rumah. The best time of my life I would say.

Duit ada masa, masa pun dah ada tetapi masih tiada rezeki untuk menjadi tetamuNya atas pelbagai perkara.

Kemudian kami mula focus kepada urusan membuka farmasi dan kami menghadapi pelbagai cabaran dan dugaan tatkala ini.

Sewaktu ini aku lihat Vision Board ku dengan rasa kurang yakin.. mampukah aku kesana awal Jan 2018, jika farmasi delay untuk beroperasi?

Duit dah ada, tetapi masa dan keadaan seperti tidak mengizinkan untuk kesana. Beberapa kali juga aku bertanyakan pada suami, jadi ke pergi awal 2018 kerana aku risau..

Risau, terlalu risau tapi aku masih cool, dan eventho ada ketika suami ku macam dah sangsi untuk pergi, aku pula memberi support vice versa.

Farmasi yang hendak dibuka Disember 2018, delay pembukaannya.

Cash yang sepatutnya disimpan daku KIV untuk backup incase kedai masih delay pembukaannya kerana sewa kedai tetap berjalan.

Allah sewaktu ini aku serahkan segalaNya pada Allah.
Akhirnya entah macam mana, keluarga mertua kata tak jadi, dan reschedule pada hujung tahun 2018.

Lega sejujurnya tetapi dalam lega ada rasa sedih jauh disudut hati tetap terasa, adakah aku dapat untuk kesana nanti.

A lot of things happen 2018, masa berlalu terlalu pantas dan sedar tak sedar tengah tahun kami perlu confirmkan booking kami untuk umrah serta payment yang banyak melebihi half.

Husband almost cancel sebab rasa risau scam dan sebagainya, tapi mujur juga masa ni aku sentiasa berpegang ;

“Jadi atau tak jadi, kena tipu or tak kena tipu semua tu atas izin Allah. Kita usahakan dulu, moga Allah jaga semuanya”

Yes kami risau duit , sebab bukan sikit sikit, apatah lagi majority savings kami dah labur ke Farmasi. 

Dalam risau hati tetap yakin dengan rezeki Allah.

Jujurnya kalau dulu dah cukup segalanya untuk kesana, tetapi atas sebab tertentu duit yang disimpan untuk kesana tinggal separuh sahaja. Masa ni aku siap berpesan kepada suami, andai kata aku tak sempat kumpul duit, tidak mengapalah dia pergi lah dahulu tanpa ku.

Booking setel tetapi hati dan perasaan ketika ini berperang;

“Sempat ke aku kumpul balance? Kalau boleh taknak sampai kena mintak tolong husband topupkan 😢”

“Farmasi ni macam mana, boleh ke tinggal sampai 2 minggu”

Tapi kalau risau farmasi alamatnya sampai bila bila selagi farmasi ni ada aku tak dapat pergi. Rasa berdosa sedangkan dulu dah niatkan kalau dah dapat kerja sendiri ada masa yang lebih untuk luangkan untuk Allah.

Masa ni ya Allah rasa berdosa sangat dan aku sungguh sungguh berdoa dengan Allah moga diberikan kekuatan, ketabahan , dipermudahkan urusan seharianku kerana tahun 2018 bukanlah tahun terbaik buat ku tatkala itu.

Hari berganti hari, aku semakin sibuk dengan urusan farmasi dan sejujurnya ada pelbagai perkara mengganggu fikiran dan perasaan ku. Semakin hari semakin lemas dalam fikiran dan emosi ku sendiri. Rasa semakin hari digasak kiri dan kanan, depan dan belakang sehingga aku rasa lemas.

Sehingga aku termenung jauh pada suatu hari, bukankah ini hidup yang aku mahukan dan aku pinta?

Aku dah capai segala yang aku inginkan ;  Resign, buka farmasi, kerja sendiri tetapi kenapa aku seakan buntu, seakan hilang diriku.

Sewaktu ini aku bermohon pada Allah untuk berikan aku kekuatan untuk mencari diriku kembali. Aku ok Alhamdulillah, kerja jalan business makin ok tapi kenapa aku tak rasa bahagia yang sebenar?

Aku bersyukur atas segala nikmat yang Allah berikan, tetapi tanpa sedar aku terlalu risau tentang perkara yang di luar kawalan ku.

Aku terlupa untuk bertanya pada yang satu, Allah swt.

Sejujurnya sehingga bulan November 2018, aku lansung tak focus kepada urusan untuk menunaikan umrah. Lebih kepada focus untuk persiapkan segalanya difarmasi kerana aku akan tinggalkan farmasi selama 2 minggu.

Aku sebenarnya melarikan diri dari perasaan takut untuk kesana kerana rasa diri ini lansung tidak bersedia dan kerana aku terlalu risau untuk meninggalkan farmasi.

Tidak putus putus aku berdoa setiap kali lepas solat moga Allah mudahkan urusakan ku, tenangkan hati ku, moga Allah izinkan aku kesana dan buang segala kerisauan ku, kerana hanya Allah tahu betapa aku mahu kesana dengan rasa yang tenang.

Semakin kuat ku berdoa semakin hebat ku diuji dengan pelbagai drama dalam hidup ku, sehinggakan aku menangis semahu mahunya mohon diberi kekuatan;

Di suatu pagi yang hening tatkala semua sedang tidur, sewaktu ini aku menadah tangan dan berdoa;

“Ya Allah aku buntu, apa sebenarnya yang harus aku lakukan. Bantu aku Ya Allah. Apa sebenarnya jalan yang harus aku pilih? Aku rindu ya Allah ketenangan yang pernah ku rasakan, ketenangan yang aku rasakan disaat aku bertarung nyawa untuk melahirkan Aisyah Zahraa. Dimana aku redha segala ketentuanMu. Aku jelas dengan apa yang harus aku lakukan biarpun sewaktu itu nyawa ku dihujung tanduk ya Allah”

“Bantu aku ya Allah,aku bersyukur atas segalanya namun kenapa hati ini tidak bahagia, kenapa aku perlu memilih antara dua sedangkan aku sayangkan kedua-duanya. Kenapa aku sangsi dengan setiap keputusan ku ya Allah. Kenapa aku terlalu affected dengan apa yang di cadangkan kepada ku. Aku tak mahu memilih antara dua ya Allah, tetapi adakah keputusan aku betul? Mampukah aku ya Allah? Mampukah aku untuk menjadi terbaik dalam segalanya sebagai pharmacist, ibu, isteri, managing director farmasi, business leader Shaklee, agent Shaklee? Ya Allah apakah yang terbaik untuk ku, kerana kemampuan ku terbatas tanpa redhaMu. Aku ingin kembali merasakan tenang dan bahagia menjalani hari hari ku yang sepatutnya aku rasa kerana telah banyak yang telah kau berikan pada ku”

Alhamdulillah semakin lama dalam berperang rasa, segalanya tetap berjalan lancar. Semakin hari semakin banyak yang telah aku persiapkan baik dari segi barang dan ilmu. Aku letak sepenuhnya tawakal kepada Allah kerana aku yakin, ada sebab kenapa segalanya terjadi cuma mungkin kini aku masih tidak mengerti kenapa dan mengapa. Namun atas keyakinan ku kepada satu ayat;

“Tidak akan berganjak walau satu zarah pun sesuatu tanpa izin Allah”

Maka aku teruskan melangkah dah serahkan segalaNya kepada Allah.

Alhamdulillah akhirnya aku berangkat ke Madinah Bersama suami, anak sulungku, keluarga mertuaku dan rombongan Syahid Travels pada 1hb December 2018 dalam keadaan tenang, bahagia dan bersemangat untuk menunaikan Ibadah umrah dan meninggalkan Aisyah Zahraa dengan ibubapaku dan segala urusan farmasi, business Shaklee kepada team dengan penuh tawakal kepada Allah.

Maka bermulalah episod terindah dalam #KembaraMencariRedhaIlahi diri ku.




Dalam kembara ini ada beberapa pelajaran yang aku sendiri pelajari antaranya;

...
SEMUA YANG TERJADI ADALAH DENGAN IZIN ALLAH

Pengalaman kali ini banyak mengajar diri ini, bahawa ianya semua atas izin Allah. Untuk menjadi tetamunya ni adalah salah satu bentuk rezeki dari Allah. Kadang bila ada duit dan masa, belum tentu kita boleh pergi, kadang even rasa mustahil nak kumpul 6/7 ribu untuk kesana tapi Allah bukakan pelbagai pintu rezeki untuk kita mampu juga kesana. Kadang dah bersedia segalanya duit, masa dan ilmu belum tentu diberi rezeki kesana, tapi kalau kata Allah nak bagi pasti ada jalan jalan yang kita tidak jangka.

....
SETIAP YANG TERJADI ADA HIKMAHNYA

Bila dikenang kembali sepanjang 2018, kadang rasa terlalu banyak kali diri ini diduga terutamanya dengan emosi dan kesabaran. Semakin kuat kita berdoa untuk diberikan kekuatan semakin hebat ujian yang datang. Tatkala di uji, kadang kala rasa diri ini kuat, kadang kala rasa tak mengapa, kadang kala rasa Ya Allah kenapa Ya Allah. Mungkin rasa berbeza kerana naik dan turunnya iman sendiri. Tetapi apa yang pasti, semuanya terjadi ada hikmahlah. Kerana dengan cabaran dan dugaan itulah yang menjadikan dan mengajar kita sebagai manusia yang lebih sabar, tenang dan kuat. Aku pasti dugaan emosi yang diberikan adalah untuk aku lebih sujud kepadanya dan untuk memberikan aku ketenangan dan rasa lebih bersyukur tatkala menjejakkan kaki ke tanah suci.

...
USAH CUBA MENGAWAL APA YANG DILUAR BIDANG KUASA KITA

Jujur kadangkala kalau datang risau especially pasal farmasi, kadang lupa certain things is not for us to deal with. Kadangkala kita terlupa apa yang kita dapat, apa yang kita bakal dapat bukan semata mata atas usaha kita sahaja tetapi atas izin Allah.  Kadangkala kita risau sampai buntu berhari hari, sedangkan kita sudah berusaha , maka sepatutnya kita serahkan segalanya pada Allah dan keep moving forward and improve ourselves pada masa sama tingkatkan tawakal pada Allah. 2 minggu sebelum berangkat dan dua minggu sepanjang berada disana aku belajar erti tawakal yang lebih tinggi dari sebelum sebelum ini. Selama ini ku rasakan diri ini sudah cukup rasa tawakalnya terutamanya sejak fully berniaga rupanya aku tidak sedar kadangkala aku terlalu memikirkan sesuatu yang diluar kawalan ku=outcome kepada usaha ku.

...
JANGAN PERNAH BERPUTUS ASA DENGAN RAHMAT DAN KASIH SAYANG ALLAH

Kadang kala dalam hidup kita terlalu mahukan sesuatu, kita doa dan doa, sehingga menangis semahunya tetapi semakin hebat kita diuji. Maka bersyukurlah atas tumbukan yang pertama kerana itu tanda Allah masih sayangkan kita. Usah pernah berhenti berdoa. Seperti ku, aku terlalu ingin menunaikan umrah dengan tenang, tetapi ujian demi ujian diberikan dan aku hampir mengalah, namun atas keyakinan pada Allah aku tidak putus berdoa. Alhamdullilah akhirnya semuanya berjalan lancar malah lebih dari yang aku bayangkan. Alhamdulillah 😢

Itulah sedikit sebanyak pengajaran dalam epilog ini moga dapat manfaat.

Apa yang baik ambillah, apa yang buruk jadikanlah tauladan.

InsyaAllah on next post aku akan kongsikan pengalaman persediaan untuk kesana serta pengalaman ku disana.

Till then,

Assalamualaikum & Good Night

Love,
Elyana Yazmin
#FahmiElNaimUmrahJourney

Comments

Popular Posts